+62 21 520 1602 pappiptek@mail.lipi.go.id

Laporan Penelitian

 

Detail Laporan Penelitian

: 2013

: DIPA Pappiptek

: Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Masyarakat

: Knowledge Intensive Entrepreunership dan Sistem Inovasi (Studi Kasus Pelaku Industri Telematika di Indonesia)

:

Kebijakan Industri Nasional (KIN), yang dituangkan dalam Perpres RI No.28 Tahun 2008, menyebutkan bahwa dalam jangka panjang pengembangan industri nasional diarahkan pada penguatan, pendalaman dan penumbuhan klaster pada kelompok industri dimana salah satunya adalah Industri Telematika. Hal ini kemudian diperkuat dalam dokumen Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia 2011—2025 (Perpres RI No.32 Tahun 2011) yang menyatakan industri telematika merupakan industri andalan masa depan. 

Besarnya perhatian pemerintah dalam pengembangan industri telematika cukup beralasan mengingat industri ini dapat menciptakan entrepreneur baru guna mendukung peningkatan daya saing bangsa dan keberlanjutan pertumbuhan ekonomi. Berangkat dari hal tersebut,
studi ini mengkaji bagaimana aktivitas entrepreneurship industri telematika di Indonesia dengan menggunakan pendekatan Knownledge-Intensive Entrepreneurship (KIE) dalam kerangka Sistem Inovasi, seperti yang dikembangkan oleh Radosevic (2012) bahwa interaksi elemen sistem inovasi mampu menghasilkan technological, market, dan institutional opportunities dengan memunculkan bentuk aktivitas baru atau melibatkan aktivitas entrepreneurship. Penelitian ini dilakukan dengan mengambil kasus industri telematika layer 0-1 (perusahaan konten dan aplikasi telematika) di tiga daerah, yaitu: Jakarta (PT Nuansa Digital Cipta/NDC), Bandung (Scripthink & Instudia/S&I -- inkubator BTP), dan Yogyakarta (PT. Gamatechno Indonesia/GI & PT Onebit Media/OM), mengingat besarnya potensi munculnya aktivitas entrepreneurship baru pada kedua layer tersebut. 

Hasil analisis menunjukkan bahwa GI merupakan perusahan yang muncul dan dibesarkan dengan kepentingan kebijakan UGM. Aspek institutional opportunities dominan dibanding dua aspek lainnya dalam proses kemunculan dan berkembangnya perusahaan IT yang mapan.
OM dan NDC merupakan perusahan yang muncul dari aspek entrepreneurial activities dari pemilik perusahaan. Aspek technological opportunities dan market opportunities menjadi dua aspek yang berpengaruh besar bagi proses kemunculan dan berkembangnya aktivitas dua pelaku usaha tersebut di industri telematika nasional. S & I muncul dari aspek entrepreneurial pelaku dan dorongan aspek technological opportunities dan market opportunities. Karakteristik startup bagi S & I memberikan implikasi tingginya kemungkinan entry dan exit dari dua pelaku industri telematika tersebut. Aktivitas entrepreneurship oleh S & I rentan untuk hilang dengan beralihnya profesi pemilik menjadi bagian dari korporasi industri IT yang sudah ada. Dukungan lembaga inkubator berpengaruh besar bagi keberlangsungan dan keberlanjutan startup binaan seperti S & I.


: knowledge-intensive entrepreneurship, telematika, sistem inovasi, startup